dulu sahabat sekarang kita masih sahabat.

Posted in By beoma 0 comments

tapi saat tadi aku yang diaphoresis. aku yang berpeluh basah ketiak. nervous gementar. bukan sebab apa yang masih berbaki dalam hati. tapi dah lama sangat tak bertemu, tak bersembang. janganlah pikir lain wahai sahabat. aku tahu limit. aku tahu takat mana aku boleh melangkah. aku tahu mana aku perlu berhenti.
kita semua adalah sahabat.

anyway good thing it is tadi nampak radin, she always look so cheerful as if i never read her writing. keep smiling my dear friend.