berus dan scalpel dan impian yang terubah

Posted in By beoma 0 comments

bukan kebiasaan aku posting di petang hari,tapi hari ini agak membosankan lebih lebih lagi aku tersisih dari batch sendiri dalam aktiviti yang mereka mula join hari ini. pagi tadi hampir 87.8% ( anggaran paling celaka) dari seluruh mahasiswa MBBS telah "menikmati perkelahan" di padang kawad di bawah "hembusan bayu dingin pagi" dan bias bias "kesejukan salji". aku tak dapat turun sama melewati "keindahan bersantai" bersama mereka. aku cuma dapat bazirkan hormon melatonin melukis peta sendiri sambil di"seksa seksa" oleh milo panas dan rancangan movie yang "bosan" di bawah selimut tebal sambil merogol katil yang empok jasa UiTM. namun sudah cukup untuk membuat aku tersenyum kerana semua rakan-rakan seperjuangan aku dapat pulang dengan selamat ke blok masing-masing.(gelak ketawa disitu).

berbalik kepada ayat pertama posting ini,memang aku jarang sekali posting di petang hari dan lebih gemar posting di malam hari kerana Nur Fadzli sial tak akan mengganggu dan mengedit draft aku secara haram tanpa permisi lagi. namun apa yang mendorong aku untuk mengepost petang ini adalah disebabkan satu fenomena perubahan alam yang membuatkan aku separa tersenyum dan mengagumi kuasa tuhan tentang perubahan ketara kehidupan yang telah berlaku. berapa minit yang lepas aku ada mengestalk profile facebook kawan baik lama aku. terbaca sedikit status post dia yang sangat berlawanan dengan karakteristik dia dulu kala. 
dia sedang menyambung pelajarannya dalam program ijazah ke arkitekcurang di sunway lagoon sebelah Sunway Taylor Swift College,maafkan aku coco,aku eksaited sangat nak sebot nama taylor swift sampai tak dapat tahan nak edit nama kolej ko taruk nama dia skali. ok,izad kecik ni kawan baik aku disekolah dulu. cerewet nak mati. tapi aku suka gaya sial dia. suka buli aku n memang aku jadi tempat lepas geram dia. dan dulu dia langsong tak minat melukis. aku tak tahu kalau dia minat ke tak,tapi langsung tiada tanda tanda bahawa dia akan menggilai lukisan dan seni melukis mencapai tahap sekarang ini. 
agak terkedu bila aku terbaca post nya yang meminati bidang lukisan n how hell is he truly can draw really nice nowadays! memang lukisan dia makin lawa and really nice ( and i'll fcuk myself kalo ko baca pujian ni dan kutuk aku sial!).

lukisan izad coco
satu lagi..nice 

dan seperti biasa,ini blog aku dan aku akan relatekan jugak dengan kisah hidup aku. dulu aku gila suka melukis, semua genre dah aku lukis dari U hingga 40S*. dari pelbagai web aku cuba belajar melukis dan cuba untuk improve gaya melukis aku. setiap hari akan ada lukisan baru. setiap masa aku akan berangan untuk hasilkan manga aku sendiri. tapi itu cuma dulu. itu cuma ketika aku belum temui siapa diri aku, siapa bakal-aku lagi 10-20 tahun. dan bakal-aku atau bakal-korang tak semestinya apa yang korang ingat adalah korang. aku suka melukis,aku gilai dan pujai impian aku menjadi seorang arkitek dan tiap kali aku pandang izad,aku bayangkan dia akan jadi pilot seperti yang dia nak atau seorang bisnesman seperti bapak dia walaupon dia terpaksa(jika en.Othman paksanya)..namun Izad B. Othman akan jadik seorang Arkitek nanti,dia dah rampas cita cita aku. 
sekarang ni aku akan lupakan satu kertas bertulis "arkitek" dengan tulisan besar yang pernah aku tampal di dinding bilik tidor aku yang menjadi pemberi semangat pada perjuangan masa PMR dan SPM dulu. aku juga sudah tidak lagi obses dengan kertas A4 kosong dan betapa aku menggilai untuk mengumpul kertas A4 kosong di rumah aku. hanya A4 yang kosong.
tapi hari ini, hari hari aku berlalu tanpa langsung terlintas di kepala aku untuk menjamah kertas A4 kosong dan pensil didampingi pemadam. langsung tiada keinginan untuk menconteng dan melukis muka kartun lecturer di halaman belakang buku nota ketika mendengar lecture yang bosan.tiada lagi semangat untuk melayan manga dan mengupdate dengan teknik teknik melukis yang terbaru.


betapa impian ketika aku kecil dulu sudah terbang dibawa arus kehidupan yang berubah ubah. 

aku ditengah,izad di kanan aku,yang menguak tu adalah pari pari nigger sesat dari UTP


sekarang ni,yang aku tahu aku bakal memegang scalpel dan bukan lagi berus.